PENGARUH KARAKTERISTIK TUJUAN ANGGARAN TERHADAP KINERJA APARAT PEMERINTAH DAER

PENGARUH KARAKTERISTIK TUJUAN ANGGARAN TERHADAP  KINERJA APARAT PEMERINTAH DAERAH

 (Studi Empiris pada Pemerintah Kabupaten Temanggung)

 

ABSTRACT

The aims of this research are to examine the influence of budgeting objectives characteristics on the performance of Local Government of Temanggung Regency.

Sampling technique used in this research was purposive sampling. This method was applied since sample was selected purposively based on a certain criteria as Local Government Officers in the middle up to lower level who were also commitment maker in the sense that they participate in budgeting and its implementation and also as staff in charge of budget arrangement. Number of sample processed in the research is 146 samples and processed using SPSS program to examine hypothesis.

The Research found out that from five variables of budgeting objectives characteristics, four variables (the clarity of objectives, participation, feedback and objective achievement difficulties) significantly influence the performance of Local Government Officers of Temanggung Regency.

 

Keywords: Budgeting Objectives Characteristics, Performance, Local    Government Officers.

 

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Penelitian Munawar (2006) merupakan pengembangan dari penelitian Maryanti (2002) yaitu karakteristik tujuan anggaran dengan variabel partisipasi anggaran, kejelasan tujuan anggaran, umpan balik anggaran, evaluasi anggaran dan kesulitan tujuan anggaran berpengaruh secara signifikan terhadap perilaku. Hal ini menunjukkan bahwa karakteristik tujuan anggaran secara keseluruhan menghasilkan pengaruh yang cukup kuat terhadap perilaku aparat pemerintah daerah kabupaten Kupang dalam rencana penyusunan anggaran. Variabel lain seperti karaketristik tujuan anggaran dengan variabel partisipasi anggaran, kejelasan tujuan anggaran, umpan balik anggaran, evaluasi anggaran, dan kesulitan tujuan anggaran secara keseluruhan menghasilkan pengaruh cukup kuat terhadap sikap aparat pemerintah daerah Kabupaten Kupang dalam melaksanakan anggaran. Sedang untuk karakteristik tujuan anggaran yang diwakili oleh variabel partisipasi anggaran, kejelasan tujuan anggaran, umpan baik anggaran, evaluasi anggaran dan kesulitan tujuan anggaran  berpengaruh secara serentak terhadap kinerja, dimana tidak mendukung terhadap penelitian Maryanti (2002).

Pada dasarnya penelitian ini merupakan pengembangan dari penelitian Munawar (2006) dengan obyek penelitian  yang berbeda, yaitu Aparat Pemerintah Daerah Kabupaten Temanggung, yang telah melaksanakan penganggaran sesuai peraturan Menteri Dalam Negeri No. 13 Tahun 2006 yang kemudian direvisi dengan peraturan Menteri Dalam Negeri No. 59 Tahun 2007 tentang pedoman pengelolaan keuangan daerah. Penelitian Karakteristik Tujuan  penganggaran ini lebih spesifik pada  program dan kegiatan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang dimuat dalam Rencana Kerja dan Anggaran/RKA-SKPD yang merupakan dokumen perencanaan dan pengangggaran yang berisi rencana pendapatan, rencana belanja program dan kegiatan SKPD, serta rencana pembiayaan sebagai dasar penyusunan APBD.

Alasan peneliti untuk menganalisis Pengaruh Karakteristik Tujuan Anggaran terhadap Kinerja Aparat Pemerintah Daerah Kabupaten Temanggung  karena :

  1. Penelitian yang berkaitan dengan pengaruh karakteristik tujuan anggaran terhadap  kinerja aparat pemerintah daerah Kabupaten Temanggung sepanjang pengetahuan penulis belum pernah dilakukan.
  2. Aparat pemerintah Daerah di SKPD yang dijadikan responden dalam penelitian ini merupakan subjek langsung penganggaran yaitu sebagai perencana, pelaksana, dan penanggungjawab anggaran untuk program dan kegiatan Pemerintah Daerah yang merupakan bentuk penjabaran dari rencana strategis SKPD, sehingga responden memiliki kaitan langsung dengan permasalahan yang akan diteliti.
  3. Penelitian ini berasumsi bahwa karakteristik tujuan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah yang dibuat oleh Pemerintah Daerah telah memenuhi kriteria yang diamanatkan Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 29 Tahun 2007 yaitu (1) sesuai dengan visi, misi, tujuan, sasaran dan kebijakan yang ditetapkan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) dan dokumen perencanaan lainnya yang ditetapkan oleh Kepala Daerah, (2) sesuai dengan aspirasi masyarakat yang berkembang dan mempertimbangkan kondisi dan kemampuan daerah, (3) memuat arah yang diinginkan dan kebijakan umum yang disepakati sebagai pedoman penyusunan strategi dan plafon sementara APBD serta penyusunan rancangan APBD dalam satu tahun anggaran.
  4. Adanya perbedaan dari hasil penelitian-penelitian terdahulu tentang variabel-variabel yang diteliti seperti penelitian Kenis (1979), Maryanti (2002) dan Penelitian Munawar (2006) baik dari alat analisisnya maupun populasinya. Penelitian Kenis (1979) variabel independennya adalah karakteristik tujuan anggaran dan variabel dependennya adalah sikap dan kinerja dengan populasi dan sampelnya diambil dari sektor privat. Penelitian Maryanti (2002) merupakan pengembangan dari penelitian Kenis (1979), namun perbedaannya adalah pada variabel dependennya ditambah variabel perilaku sedangkan variabel independennya masih sama seperti penelitian Kenis (1979) dengan populasi dan sampelnya pada sektor publik (aparat pemerintah daerah). Penelitian Munawar (2006) merupakan pengembangan dari penelitian Maryanti (2002), dengan variabel yang sama, namum dengan obyek dan alat analisis yang berbeda. Hasil peneltian dari ketiganya tidak konsisten seperti penelitian Kenis (1979) yang  menunjukkan bahwa karakteristik tujuan anggaran secara keseluruhan menghasilkan pengaruh  terhadap variabel sikap manajerial dan kinerja seperti kepuasan kerja, ketegangan kerja, motivasi anggaran, sikap terhadap anggaran, dan kinerja penganggaran yang dinilai sendiri. Penelitian Maryanti (2002) menunujukkan bahwa evaluasi anggaran, umpan balik anggaran, kejelasan tujuan anggaran berpengaruh positif dan signfiikan terhadap perilaku dan sikap aparat pemerintah daerah Propinsi Nusa Tenggara Timur, sedangkan variabel partisipasi anggaran dan kesulitan tujuan anggaran tidak berpengaruh terhadap kinerja dan berpengaruh lemah terhadap sikap dan perilaku terhadap aparat pemerintah daerah Propinsi Nusa Tenggara Timur. Penelitian Munawar (2006) menunjukkan bahwa partisipasi anggaran, kejelasan tujuan anggaran, umpan balik anggaran, evaluasi anggaran dan kesulitan tujuan anggaran berpengaruh terhadap perilaku, sikap dan kinerja aparat pemerintah daerah Kabupaten Kupang.

Perumusan Masalah

Berdasarkan uraian  latar belakang yang dikemukakan  di atas, maka yang menjadi masalah pokok dalam penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut:

  1. Apakah Partisipasi Anggaran berpengaruh positif terhadap Kinerja Aparat Pemerintah Daerah ?
  2. Apakah Kejelasan Tujuan Anggaran berpengaruh terhadap Kinerja Aparat Pemerintah Daerah ?
  3. Apakah Evaluasi Anggaran berpengaruh terhadap Kinerja Aparat Pemerintah Daerah ?
  4. Apakah Umpan Balik Anggaran berpengaruh terhadap Kinerja Aparat Pemerintah Daerah ?
  5. Apakah Kesulitan Tujuan Anggaran berpengaruh terhadap Kinerja Aparat Pemerintah Daerah ?

Tujuan Penelitian

Berdasarkan rumusan masalah yang dikemukakan  di atas, maka tujuan penelitian ini adalah:

  1. Untuk menguji secara empiris apakah ada pengaruh Partisipasi Anggaran  terhadap Kinerja Aparat Pemerintah Daerah.
  2. Untuk menguji secara empiris apakah ada pengaruh Kejelasan Tujuan Anggaran terhadap Kinerja Aparat Pemerintah Daerah.
  3. Untuk menguji secara empiris apakah ada pengaruh Evaluasi Anggaran terhadap Kinerja Aparat Pemerintah Daerah.
  4. Untuk menguji secara empiris apakah ada pengaruh Umpan Balik Anggaran terhadap Kinerja Aparat Pemerintah Daerah.
  5. Untuk menguji secara empiris apakah ada pengaruh Kesulitan Tujuan Anggaran  terhadap Kinerja Aparat Pemerintah Daerah.

Manfaat Penelitian

Apabila tujuan penelitian ini dapat dipenuhi,  maka manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah:

  1. Bagi para akademisi hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangsih atau kontribusi buah pikir untuk pengembangan literatur Akuntansi Sektor Publik (ASP) khususnya pengembangan sistem pengendalian manajemen pada sektor publik.
  2. Bagi pemerintah Daerah diharapkan menjadi masukan dalam mendukung pelaksanaan otonomi daerah khususnya akan meningkatkan  kinerja aparat pemerintah untuk mencapai tujuan anggaran yang diinginkan.

 

 

 

 

 

LANDASAN TEORI DAN PEMBENTUKAN HIPOTESIS

 

 Karakteristik Tujuan Anggaran

Proses anggaran seharusnya diawali dengan penetapan tujuan, target dan kebijakan. Kesamaan persepsi antar berbagai pihak tentang apa yang akan dicapai dan keterkaitan tujuan dengan berbagai program yang akan dilakukan, sangat krusial bagi kesuksesan anggaran. Di tahap ini, proses distribusi sumber daya mulai dilakukan. Pencapaian konsensus alokasi sumber daya menjadi pintu pembuka bagi pelaksanaan anggaran. Proses panjang dari penentuan tujuan ke pelaksanaan anggaran seringkali melewati tahap yang melelahkan, sehingga perhatian terhadap tahap penilaian dan evaluasi sering diabaikan. Kondisi inilah yang nampaknya secara praktis sering terjadi (Bastian, 2006a: 188)

Sesuai dengan amanat UU RI No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara dijelaskan bahwa anggaran adalah alat akuntabilitas, manajemen dan kebijakan ekonomi. Sebagai kebijakan ekonomi anggaran berfungsi untuk mewujudkan pertumbuhan dan stabilitas perekonomian serta pemerataan pendapatan dalam rangka mencapai tujuan bernegara. Dalam upaya untuk meluruskan kembali tujuan dan fungsi anggaran tersebut perlu dilakukan pengaturan secara jelas peran DPR/DPRD dan pemerintah dalam proses penyusunan dan penetapan anggaran sebagai penjabaran aturan pokok yang telah ditetapkan dalam Undang-Undang Dasar 1945. Sehubungan dengan itu, dalam Undang-Undang ini disebutkan bahwa belanja negara/belanja daerah dirinci sampai dengan unit organisasi, fungsi, program, kegiatan dan jenis belanja. Hal tersebut bahwa setiap pergeseran anggaran antar unit organisasi, antar kegiatan, dan antar jenis belanja harus mendapat persetujuan DPR/DPRD.

Dalam kajian teoritis sebagai dasar untuk penelitian ini masih banyak menggunakan kajian teoritis pada sektor privat yang berhubungan dengan variabel-variabel yang diteliti. Hal ini dikarenakan variabel-variabel yang diteliti juga masih menggunakan variabel yang diteliti pada sektor privat. Namun tidak mengurangi kajian-kajian teoritis yang berhubungan dengan sektor publik sebagai dasar/acuan dalam penelitian pada sektor publik. Menurut Kenis (1979) ada 5 (lima) karakteristik Tujuan Anggaran (budgetary Goal Characteristics) yaitu:

  1. 1.       Partisipasi Anggaran.

Partisipasi penyusunan anggaran merupakan pendekatan yang secara umum dapat meningkatkan kinerja yang pada akhirnya dapat meningkatkan efektivitas organisasi. Argyris (1964) dalam Nor (2007) menyatakan bahwa partisipasi sebagai alat untuk mencapai tujuan, partisipasi juga sebagai alat untuk mengintegrasikan kebutuhan individu dan organisasi. Sehingga partisipasi dapat diartikan sebagai berbagi pengaruh, pendelegasian prosedur-prosedur, keterlibatan dalam pengambilan keputusan dan suatu pemberdayaan.  Partisipasi yang baik membawa beberapa keuntungan sebagai berikut: (1) memberi pengaruh yang sehat terhadap adanya inisiatif, moralisme dan antusiasme, (2) memberikan suatu hasil yang lebih baik dari sebuah rencana karena adanya kombinasi pengetahuan dari beberapa individu, (3) dapat meningkatkan kerja sama antar departemen, dan (4) para karyawan dapat lebih menyadari situasi di masa yang akan datang yang berkaitan dengan sasaran dan pertimbangan lain Irvine (1978) dalam  Nor  (2007).

Partisipasi penyusunan anggaran yang begitu luas menunujukkan betapa luasnya partisipasi bagi aparat pemerintah untuk memahami anggaran yang diusulkan oleh unit kerjanya sehingga  berpengaruh terhadap tujuan pusat pertanggunjawaban anggaran mereka.

Proses penyusunan anggaran merupakan kegiatan yang penting dan komplek, kemungkinan akan menimbulkan dampak fungsional dan disfungsional terhadap sikap dan perilaku anggota organisasi Milani (1975) dalam Nor   (2007). Untuk mencegah dampak disfungsional anggaran tersebut, Argyris (1952) dalam Nor   (2007) menyarankan bahwa kontribusi terbesar dari kegiatan penganggaran terjadi jika bawahan diperbolehkan untuk berpartisipasi dalam kegiatan penyusunan anggaran.

Menurut Bronwell (1982) dalam Sarjito (2007) partisipasi anggaran sebagai proses dalam oganisasi yang melibatkan para manajer dalam penentuan tujuan anggaran yang menjadi tanggung jawabnya. Partisipasi banyak menguntungkan bagi suatu organisasi, hal ini diperoleh dari hampir penelitian tentang partisipasi. Sedang menurut Sord dan Welsch, (1995) dalam Sarjito,  (2007) mengemukakan bahwa tingkat partisipasi yang lebih tinggi akan menghasilkan moral yang lebih baik dan inisiatif yang lebih tinggi pula.

Partisipasi anggaran pada sektor publik terjadi pada saat pembahasan anggaran, dimana eksekutif dan legislatif saling beradu argumen dalam pembahasan RAPBD. Dimana anggaran dibuat oleh eksekutif dalam hal ini Kepala Daerah melalui usulan dari unit kerja yang disampaikan oleh Kepala Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD), dan setelah itu Kepala Daerah bersama-sama DPRD menetapkan anggaran.

Aimee dan Carol (2004) dalam Munawar (2006)  menemukan mekanisme input partisipasi warga negara mempunyai pengaruh langsung pada keputusan anggaran.  Munawar (2006) menemukan bahwa karakteristik tujuan anggaran dengan variabel  partisipasi anggaran berpengaruh secara signifikan terhadap perilaku, sikap dan kinerja aparat pemerintah daerah di Kabupaten Kupang.

  1. 2.       Kejelasan Tujuan Anggaran

 

Karena begitu luasnya kejelasan tujuan anggaran, maka tujuan anggaran harus dinyatakan secara spesifik, jelas dan dapat dimengerti oleh siapa saja yang bertanggung jawab.

Munawar (2006) menemukan bahwa aparat pemerintah Daerah Kabupaten Kupang dapat mengetahui hasil usahanya melalui evaluasi yang dilakukan secara efektif untuk mengetahui kejelasan tujuan anggaran yang telah dibuatnya dan mereka merasa puas atas anggaran yang telah dibuat dapat bermanfaat bagi kepentingan masyarakat.

  1. 3.       Umpan Balik Anggaran

Kepuasan Kerja dan motivasi anggaran ditemukan signifikan dengan hubungan yang agak lemah dengan umpan balik anggaran. Umpan balik mengenai tingkat pencapaian tujuan anggaran tidak efektif dalam memperbaiki kinerja dan hanya efektif secara marginal dalam memperbaiki sikap manajer (Kenis, 1979).

Munawar (2006) menemukan bahwa aparat daerah Kabupaten Kupang mengetahui hasil usahanya dalam menyusun anggaran maupun dalam melaksanakan anggaran sehingga membuat mereka merasa berhasil.

  1. 4.       Evaluasi Anggaran

Menunjuk pada luasnya perbedaan anggaran yang digunakan kembali oleh individu pimpinan departemen dan digunakan dalam evaluasi kinerja mereka.

Penemuan Kenis (1979) bahwa manajer memberi reaksi yang tidak menguntungkan untuk menggunakan anggaran dalam evaluasi kinerja dalam suatu gaya punitive (meningkatkan ketegangan kerja, menurunkan kinerja anggaran). Kecenderungan hubungan antar variabel menjadi lemah.

Munawar (2006) menemukan bahwa evaluasi anggaran berpengaruh terhadap perilaku aparat pemerintah daerah Kab. Kupang . Hal ini menunjukkan bahwa dalam  menyiapkan anggaran mereka selalu melakukan evaluasi kegiatan-kegiatan yang telah diprogramkan dan pada pelaksanaan anggaran, mereka juga melakukan evaluasi terhadap kegiatan yang telah dilakukan sehingga kinerja mereka menjadi lebih baik.

           5. Kesulitan Tujuan Anggaran.

Kenis (1979)  manajer yang memiliki tujuan anggaran yang terlalu ketat secara signifikan memiliki ketegangan kerja tinggi dan motivasi kerja rendah, kinerja anggaran, dan efisiensi biaya dibandingkan untuk anggaran memiliki tujuan anggaran tepat atau ketat tetapi dapat dicapai. Hal ini mengidentifikasikan bahwa ketat tapi dapat dicapai adalah tingkat kesulitan tujuan anggaran.

Munawar (2006) menemukan bahwa aparat daerah Kab. Kupang tidak dipengaruhi oleh kesulitan tujuan anggaran, sehingga dalam mempersiapkan penyusunan anggaran tidak terlalu memperhatikan mudah atau sulitnya anggaran yang dicapai.

 


Kinerja Aparat Pemerintah Daerah

Penilaian  Kinerja adalah proses dimana organisasi mengevaluasi/menilai kinerja karyawan. Kegiatan ini dapat memperbaiki keputusan-keputusan personalia dan memberikan umpan balik kepada para karyawan tentang kinerja mereka (Hani Handoko,1988)

Menurut Suprihanto (1987) penilaian kinerja adalah suatu sistem yang digunakan untuk menilai dan mengetahui apakah seseorang telah melaksanakan pekerjaan masing-masing secara keseluruhan atau suatu proses yang terjadi di dalam organisasi menilai atau mengetahui kinerja seseorang. Glueck (1978) mendefinikan evaluasi kinerja sebagai kegiatan penentuan sampai pada tingkat mana seseorang melaksanakan tugasnya secara efektif

Byars dan Rue (2000) mendefinisikan penilaian kinerja sebagai proses penentuan dan dan pengkomunikasian kepada karyawan sebagaimana mereka dalam melaksanakan secara ideal, penyusunan rencana perbaikan kinerja. Menurut Raymond (2000) penilaian kinerja adalah proses dimana organisasi mendapatkan informasi seberapa baik karyawan melaksanakan tugasnya.

Parker (1993:3) dalam Sadjiarto Arja (2000) menyebutkan lima manfaat adanya pengukuran/penilaian kinerja suatu entitas pemerintahan yaitu:

  1. Peningkatan kinerja meningkatkan mutu pengambilan keputusan.

Seringkali keputusan yang diambil pemerintah dilakukan dalam keterbatasan data dan berbagai pertimbangan politik serta tekanan dari pihak-pihak yang berkepentingan. Proses pengembangan pengukuran kinerja ini akan memungkinkan pemerintah untuk menentukan misi dan menetapkan tujuan pencapaian hasil tertentu. Di samping itu dapat juga dipilih metode pengukuran kinerja untuk melihat kesuksesan program yang ada. Di sisi lain, adanya pengukuran kinerja membuat pihak legislatif dapat memfokuskan perhatian pada hasil yang didapat, memberikan evaluasi yang benar tehadap pelaksanaan anggaran serta melakukan diskusi mengenai usulan-usulan program baru.

  1. Pengukuran kinerja meningkatkan akuntabilitas internal.

Dengan adanya pengukuran kinerja ini, secara otomatis akan tercipta akuntabilitas di seluruh lini pemerintahan, dari lini terbawah sampai teratas. Lini teratas pun kemudian akan bertanggungjawab kepada pihak legislatif. Dalam hal ini disarankan pemakaian sistem pengukuran standar seperti halnya management by objectives untuk pengukuran outputs dan outcomes.

  1. Pengukuran kinerja meningkatkan akuntabilitas publik.

Meskipun bagi sebagian pihak, pelaporan evaluasi kinerja pemerintah kepada masyarakat dirasakan cukup menakutkan, namun publikasi laporan ini sangat penting dalam keberhasilan sistem pengukuran kinerja yang baik. Keterlibatan masyarakat terhadap pengambilan kebijakan pemerintah menjadi semakin besar dan kualitas hasil suatu program juga semakin diperhatikan.

  1. Pengukuran kinerja mendukung perencanaan strategi dan penetapan tujuan.

Proses perencanaan strategi dan tujuan akan kurang berarti tanpa adanya kemampuan untuk mengukur kinerja dan kemajuan suatu program. Tanpa ukuran-ukuran ini, kesuksesan suatu program juga tidak pernah akan dinilai dengan obyektif.

  1. Pengukuran kinerja memungkinkan suatu entitas untuk menentukan penggunaan sumber daya secara efektif.

Masyarakat semakin kritis untuk menilai program-program pokok pemerintah sehubungan dengan meningkatnya pajak yang dikenakan kepada mereka. Evaluasi yang dilakukan cenderung mengarah kepada penilaian apakah pemerintah memang dapat memberikan pelayanan yang terbaik kepada masyarakat. Dalam hal ini pemerintah juga mempunyai kesempatan untuk menyerahkan sebagian pelayanan publik kepada sektor swasta dengan tetap bertujuan untuk memberikan pelayanan yang terbaik.

Penelitian Terdahulu dan Pengembangan Hipotesis

1.  Pengaruh  Partisipasi Anggaran  Terhadap Kinerja.

Partisipasi penyusunan anggaran merupakan pendekatan yang secara umum dapat meningkatkan kinerja yang pada akhirnya dapat meningkatkan efektivitas organisasi. Partisipasi anggaran pada sektor publik terjadi pada saat pembahasan anggaran, dimana eksekutif dan legislatif saling beradu argumen dalam pembahasan RAPBD. Dimana anggaran dibuat oleh eksekutif dalam hal ini Kepala Daerah melalui usulan dari unit kerja yang disampaikan oleh Kepala Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD), dan setelah itu Kepala Daerah bersama-sama DPRD menetapkan anggaran.

Menurut Bronwell (1982) dalam Sarjito (2007) partisipasi anggaran sebagai proses dalam oganisasi yang melibatkan para manajer dalam penentuan tujuan anggaran yang menjadi tanggung jawabnya. Partisipasi banyak menguntungkan bagi suatu organisasi, hal ini diperoleh dari hampir penelitian tentang partisipasi. Sedang menurut Sord dan Welsch (1995) dalam Sarjito (2007) mengemukakan bahwa tingkat partisipasi yang lebih tinggi akan menghasilkan moral yang lebih baik dan inisiatif yang lebih tinggi pula.

Munawar (2006) menemukan bahwa karakteristik tujuan anggaran dengan variabel  partisipasi anggaran berpengaruh secara signifikan terhadap perilaku, sikap dan kinerja aparat pemerintah daerah di Kabupaten Kupang.

Berdasarkan landasan teori dan temuan empiris di atas, karena partisipasi  anggaran diharapkan akan meningkatkan kinerja para individu yang terlibat di dalamnya, maka peneliti mengajukan hipotesis sebagai berikut:

H 1         :       Partisipasi anggaran berpengaruh positif terhadap kinerja aparat pemerintah.

2. Pengaruh Kejelasan Tujuan Anggaran  Terhadap Kinerja.

Locke dan Schweiger (1979) menunjukkan bahwa kejelasan tujuan dapat meningkatkan kinerja manajerial, sedangkan kurangnya kejelasan mengarah pada kebingungan dan ketidakpuasan para pelaksana, yang berakibat pada penurunan kinerja. Beberapa penelitian mendukung pengaruh positif kejelasan tujuan terhadap kinerja manajerial (Ivancevich, 1976; Steers, 1975; Imoisili, 1989). Manajer yang bekerja tanpa tujuan yang jelas akan dihadapkan pada tingginya ketidakpastian atas pencapaian tujuan yang ditetapkan sebelumnya

Munawar (2006) menemukan bahwa aparat pemerintah Daerah Kabupaten Kupang dapat mengetahui hasil usahanya melalui evaluasi yang dilakukan secara efektif untuk mengetahui kejelasan tujuan anggaran yang telah dibuatnya dan mereka merasa puas atas anggaran yang telah dibuat dapat bermanfaat bagi kepentingan masyarakat.

Berdasarkan landasan teori dan temuan empiris di atas, karena kejelasan tujuan  anggaran diharapkan akan meningkatkan kinerja para individu yang terlibat di dalamnya, maka peneliti mengajukan hipotesis sebagai berikut:

H 2         :       Kejelasan tujuan anggaran berpengaruh positif terhadap kinerja aparat pemerintah.

3.  Pengaruh Umpan Balik Anggaran  Terhadap Kinerja.

Steers (1975) secara empiris menemukan bahwa umpan balik dan kejelasan tujuan berhubungan dengan kinerja. Melalui eksperimen lapangan, Kim (1984) juga mendukung bahwa penentuan tujuan dan umpan balik secara bersama-sama berdampak pada kinerja. Kejelasan dan kesulitan tujuan, jika diterima, akan meningkatkan kinerja (Latham & Baldes, 1975; Locke, Carrledge & Knerr, 1970).

Munawar (2006) menemukan bahwa aparat daerah Kabupaten Kupang mengetahui hasil usahanya dalam menyusun anggaran maupun dalam melaksanakan anggaran sehingga membuat mereka merasa berhasil.

Berdasarkan landasan teori dan temuan empiris di atas, karena umpan balik  anggaran diharapkan akan meningkatkan kinerja para individu yang terlibat di dalamnya, maka peneliti mengajukan hipotesis sebagai berikut:

H 3         :       Umpan balik angaran berpengaruh positif terhadap kinerja aparat pemerintah.

4. Pengaruh Evaluasi Anggaran Terhadap Kinerja.

Kenis (1979) bahwa manajer memberi reaksi yang tidak menguntungkan untuk menggunakan anggaran dalam evaluasi kinerja dalam suatu gaya punitive (meningkatkan ketegangan kerja, menurunkan kinerja anggaran). Kecenderungan hubungan antar variabel menjadi lemah.

Munawar (2006) menemukan bahwa evaluasi anggaran berpengaruh terhadap perilaku aparat pemerintah daerah Kab. Kupang. Hal ini menunjukkan bahwa dalam  menyiapkan anggaran mereka selalu melakukan evaluasi kegiatan-kegiatan yang telah diprogramkan dan pada pelaksanaan anggaran, mereka juga melakukan evaluasi terhadap kegiatan yang telah dilakukan sehingga kinerja mereka menjadi lebih baik.

Berdasarkan landasan teori dan temuan empiris di atas, karena evaluasi anggaran diharapkan akan meningkatkan kinerja para individu yang terlibat di dalamnya, maka peneliti mengajukan hipotesis sebagai berikut:

H 4         :       Evaluasi anggaran berpengaruh positif terhadap kinerja aparat pemerintah.


5. Pengaruh Kesulitan Tujuan Anggaran  Terhadap  Kinerja.

Kenis (1979)  manajer yang memiliki tujuan anggaran yang terlalu ketat secara signifikan memiliki ketegangan kerja tinggi dan motivasi kerja rendah, kinerja anggaran, dan efisiensi biaya dibandingkan untuk anggaran memiliki tujuan anggaran tepat atau ketat tetapi dapat dicapai. Hal ini mengidentifikasikan bahwa ketat tapi dapat dicapai adalah tingkat kesulitan tujuan anggaran.

Hirst & lowy (1990) membuktikan bahwa tujuan yang sulit menghasilkan kinerja yang lebih tinggi dibandingkan jika menetapkan tujuan spesifik yang sedang atau mudah, maupun tujuan yang bersifat umum. Berbagai penelitian mengidentifikasikan bahwa kesulitan tujuan anggaran persepsian dan kinerja berhubungan erat (Hoftsede,1968; Kenis,1979; Locke&Schweiger,1979; Mia,1989)

Kesulitan tujuan juga berhubungan positif dengan kriteria keberhasilan (Carrol&Tosi,1979). Semakin tinggi tujuan, semakin tinggi pula kinerja (Locke,1966, 1967).

Berdasarkan landasan teori dan temuan empiris di atas, karena kesulitan tujuan anggaran diharapkan akan meningkatkan kinerja para individu yang terlibat di dalamnya, maka peneliti mengajukan hipotesis sebagai berikut:

H 5         :       Kesulitan tujuan anggaran berpengaruh positif terhadap kinerja aparat pemerintah.

KERANGKA TEORITIS

Model Penelitian

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Model yang disusun menggambark

an pengaruh variabel Karakteristik

 

 

 

 

METODE PENELITIAN

 

Pengukuran Variabel

Penelitian ini menggunakan lima variabel bebas (independen) dan satu variabel terikat (dependen). Operasionalisasi variabel dilakukan dengan melalui intrumentasi yang berbentuk kuesioner. Pertanyaan diukur dalam skala likert lima poin.

 

METODE ANALISA DATA

 

1. Analisis Regresi Berganda

Analisis ini digunakan karena penelitian ini menganalisis pengaruh antara satu variabel dependen dengan beberapa variabel independen. Sebagai variabel dependen adalah kinerja aparat pemerintah daerah, variabel independennya partisipasi anggaran, kejelasan tujuan anggaran, evaluasi anggaran, umpan balik anggaran dan kesulitan tujuan anggaran.

Untuk mengetahui pengaruh masing-masing variabel independen dapat dilihat dari signifikan nilai  t yaitu :  Y = α + β1X1a + β2X1b3X1c + β4X1d + β5X1e + ę 

Keterangan:

Y              =     Kinerja Aparat Pemda

α             =     Konstanta

β             =     Koefisien regresi

X1a         =    Partisipasi Anggaran

X1b         =     Kejelasan Tujuan Anggaran

X1c          =     Evaluasi Anggaran

X1d         =     Umpan Balik Anggaran

X1e         =    Tingkat Kesulitan Tujuan Anggaran

ę             =     Error

 

2.  Uji t  (t-test)

Uji ini dilakukan untuk mengetahui signifikansi dari setiap variable independent terhadap variable dependen. Dengan  α = 0,005, hipotesis yang diuji akan diterima.

 

3.  Uji Koefisien Determinan (R2)

Uji ini digunakan untuk menunjukkan seberapa besar prosentase variasi dalam variabel diperlukan yang dapat dijelaskan oleh variasi dalam variabel independen. Nilai R terletak antara nilai 0 dan 1. Jika  R2 semakin mendekati satu, maka semakin besar variasi dalam variabel independen. Hal ini berarti semakin tepat garis regresi tersebut mewakili hasil-hasil observasi yang sebenarnya (Wheel Wright dan Makridakis,1995).

 

Hasil Pengujian Asumsi Klasik

  1. 1.       Heteroskedastisitas

Pengujian heteroskedastisitas menggunakan bantuan SPSS dilakukan dua tahap, yaitu menghitung nilai residual absolutnya terlebih dahulu baru menghitung korelasi antara nilai variabel dengan nilai residual. Kriteria yang digunakan untuk menyatakan apakah terjadi heteroskedastisitas atau tidak diantara data-data pengamatan dapat dilihat nilai koefisien signifikansinya (dalam hal ini ditetapkan α = 0,005). Apabila  koefisien signifikansi lebih besar dari α (0,005), maka dapat dinyatakan tidak terjadi heteroskedastisitas diantara data pengamatan tersebut.

Hasil pengolahan data menggunakan SPSS untuk masing-masing variabel dapat dilihat pada tabel 4.11. Dari data-data diatas dapat dilihat bahwa semua nilai signifikansi diatas 0,05, sehingga dapat disimpulkan bahwa semua data yang digunakan tidak terdapat heteroskedastisitas.

Tabel 4.11 :

Signifikansi dari uji heteroskedastisitas

Variabel

Sig

Alfa

Kesimpulan

PA – Residual PA

0,930

0,05

Tidak ada heteroskedastisitas

KTA – Residual KTA

0,481

0,05

Tidak ada heteroskedastisitas

EA – Residual EA

0,418

0,05

Tidak ada heteroskedastisitas

UBA – Residual UBA

0,269

0,05

Tidak ada heteroskedastisitas

KT – Residual KT

0,554

0,05

Tidak ada heteroskedastisitas

 

  1. 2.       Multikolinieritas

Pengujian ini dilakukan  untuk mengetahui apakah ditemukan adanya korelasi antar variabel independen. Jika terjadi korelasi, maka terdapat masalah multikolinieritas. Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi antara variabel independennya. Multikolinieritas yang berbahaya terjadi apabila nilai dari variance inflation factor (VIF) lebih besar dari 10 (Gujarati, 1993).

Tabel 4.12 :

Nilai tolerance dan VIF dari uji multikolinieritas

Variabel

Tolerance

VIF

Kesimpulan

Partisipasi Anggaran

0,696

1,437

Bebas multikolinieritas

Kejelasan Tujuan Anggaran

0,594

1,683

Bebas multikolinieritas

Evaluasi anggaran

0,848

1,179

Bebas multikolinieritas

Umpan Balik Anggaran

0,505

1,979

Bebas multikolinieritas

Kesulitan TujuanAnggaran

0,798

1,254

Bebas multikolinieritas

Hasil pengolahan data menggunakan SPSS.  untuk masing masing variabel dapat dilihat pada tabel 4.17. Dari data-data diatas dapat dilihat bahwa semua nilai VIF jauh dibawah 10 baik pada model, sehingga dapat disimpulkan bahwa semua data yang digunakan tidak terdapat multikolinieritas.

3. Autokorelasi

Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui apakah regresi hasil pengolahan ada korelasi antara residual pada satu pengamatan dengan pengamatan yang lain dalam satu variabel. Konsekuensi dari autokorelasi adalah biasnya varian dengan nilai yang lebih kecil dari nilai yang sebenarnya, sehingga nilai R2 dan F cenderung overestimated. Cara untuk mendeteksi autokorelasi adalah dengan menggunakan pengujian  Durbin Watson (DW) dengan ketentuan  : nilai DW antara 1,65 sampai  2,35 dapat disimpulkan  tidak ada Autokorelasi   (Makridakis dkk, 1995).

Dari hasil pengolahan data nilai DW adalah 1,780 yang berari  nilai DW masih diantara 1,65 sampai  2,35  sehingga dapat disimpulkan bahwa semua data yang digunakan bebas dari autokorelasi.

Hasil Pengujian Hipotesis dan Pembahasan

  1. Analisis Regresi Berganda

Hasil analisis regresi berganda untuk mengetahui pengaruh variabel independent Partisipasi Anggaran, Kejelasan Tujuan Anggaran, Evaluasi Anggaran, Umpan Balik Anggaran, Tingkat Kesulitan Tujuan Anggaran terhadap variabel dependen Kinerja Aparat Pemda, digunakan menggunakan program SPSS ditunjukkan oleh Tabel 4.13.

Tabel 4.13 :

Hasil analisis regresi berganda

 

Variabel independen

Coefficients

Beta

t hitung

Sig.

Interpretasi

(Constant)

2,868

0,902

0,369

Partisipasi Anggaran

0,411

4,156

0,000*

H1 terbukti

Kejelasan Tujuan Anggaran

0,440

4,111

0,000*

H2 terbukti

Evaluasi Anggaran

0,139

1,536

0,127

H3 tidak terbukti

Umpan Balik Anggaran

0,626

4,712

0,000*

H4 terbukti

Kesulitan Pencapaian

Tujauan Anggaran

0,239

3,174

0,042*

H5 terbukti

R                 = 0,789              F hitung  = 46,023

 

R2                = 0,622              Sig.         = 0,000*

Adjusted R2 = 0,608

*) Signifikan pada level 0,05

Variabel dependen : Kinerja Aparat Pemda

Dari hasil analisis data, maka hasil persamaan regresi adalah sebagai berikut:

Y = 2,868+ 0,411X1 + 0,440X+ 0,139X+ 0,626X4 + 0,239X5

Artinya:

Koefisien regresi untuk variabel Partisipasi Anggaran (X1), Kejelasan Tujuan Anggaran (X2), Evaluasi Anggaran (X3), Umpan Balik Anggaran (X4) dan Kesulitan Pencapaian Tujauan Anggaran (X5) menunjukkan pengaruh positif terhadap Kinerja Aparat Pemda (Y) Kabupaten Temanggung.

b. Uji t

Uji ini untuk mengetahui pengaruh dari masing-masing variabel independen terhadap variabel dependen. Jika nilai signifikansi α ≤ 0,05, maka dapat dikatakan bahwa terdapat pengaruh yang signifikan antara variabel independen dengan variabel dependen secara individu. Sebaliknya jika nilai signifikansi α > 0,05 maka tidak terdapat pengaruh yang signifikan (Santosa, 2000:168).

1)      Variabel Partisipasi Anggaran (X1), menunjukkan coefficient beta sebesar 0,411 pada tingkat signifikansi 0,000, karena tingkat signifikansi 0,000 ≤ 0,05. Hal ini berarti variabel Partisipasi Anggaran (X1) berpengaruh secara signifikan terhadap variabel Kinerja Aparat Pemda (Y) Kabupaten Temanggung, dengan demikian Hipotesis H1 terbukti.

2)      Variabel Kejelasan Tujuan Anggaran (X2), menunjukkan coefficient beta sebesar 0,410 pada tingkat signifikansi 0,000, karena tingkat signifikansi 0,000 ≤ 0,05. Hal ini berarti variabel Kejelasan Tujuan Anggaran (X2) berpengaruh secara signifikan terhadap variabel Kinerja Aparat Pemda (Y) Kabupaten Temanggung, dengan demikian Hipotesis H2 terbukti.

3)      Variabel Evaluasi Anggaran (X3), menunjukkan coefficient beta sebesar 0,139 pada tingkat signifikansi  0,127, karena tingkat signifikansi 0,127 > 0,05. Hal ini berarti variabel Evaluasi Anggaran (X3) tidak berpengaruh secara signifikan terhadap variabel Kinerja Aparat Pemda (Y) Kabupaten Temanggung, dengan demikian Hipotesis H3 tidak terbukti.

4)      Variabel Umpan Balik Anggaran (X4), menunjukkan coefficient beta sebesar 0,626 pada tingkat signifikansi 0,000, karena tingkat signifikansi 0,000 ≤ 0,05. Hal ini berarti variabel Umpan Balik Anggaran (X4) berpengaruh secara signifikan terhadap variabel Kinerja Aparat Pemda (Y) Kabupaten Temanggung, dengan demikian Hipotesis H4 terbukti.

5)      Variabel Kesulitan Pencapaian Tujuan Anggaran (X5), menunjukkan coefficient beta sebesar 0,239 pada tingkat signifikansi 0,042, karena tingkat signifikansi 0,042 ≤ 0,05. Hal ini berarti variabel Kesulitan Pencapaian Tujauan Anggaran (X5) berpengaruh secara signifikan terhadap variabel Kinerja Aparat Pemda (Y) Kabupaten Temanggung, dengan demikian Hipotesis H5 terbukti.

  1. Koefisien determinasi (R2)

Koefisien Determinasi (R2) dilakukan untuk mengetahui seberapa besar sumbangan pengaruh variabel independen terhadap naik turunnya variabel dependen. Jika R2 mendekati 1, ini menunjukkan bahwa variabel independen secara bersama berpengaruh terhadap variabel dependen sehingga model yang digunakan dapat dikatakan baik. Dari hasil olahan analisis regresi dapat diketahui adjusted R squared sebesar 0,622. Hal ini menunjukkan bahwa variabel Kinerja Aparat Pemda Kabupaten Temanggung benar-benar dijelaskan oleh variabel Partisipasi Anggaran (X1), Kejelasan Tujuan Anggaran (X2), Evaluasi anggaran (X3), Umpan Balik Anggaran (X4) dan Kesulitan Pencapaian Tujauan Anggaran (X5) sebesar 62,2 % dan 37,8 dijelaskan oleh variabel-variabel lain di luar penelitian ini.

Hasil Penelitian dan Pembahasan

  1. Hasil temuan hipotesis H 1 dan pembahasan

Hasil temuan pertama dalam penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat pengaruh yang positif dan signifikan variabel partisipasi  anggaran   terhadap  variabel kinerja aparat Pemda, ini berarti bahwa peningkatan atas partisipasi aparat Pemda dalam pembuatan tujuan anggaran  akan meningkat kinerja aparat Pemda, sebaliknya jika partisipasi aparat Pemda dalam pembuatan tujuan anggaran  turun maka kinerja aparat Pemda juga akan turun. Oleh karena itu hipotesis H1 dalam penelitian ini diterima.

Hasil penelitian ini memperkuat penelitian Argyris (1952) yang telah menemukan partisipasi dari bawahan memegang peran sentral dalam pencapaian tujuan. Dengan adanya keterlibatan manajer atau kepala unit organisasi dalam proses penganggaran, akan memberikan implikasi terhadap kejelasan tugas dan target yang dicapai, sehingga membantu manajer mencapai tujuan organisasi sebagaimana dalam perencanaan anggaran. Hasil ini juga semakin memperkuat penelitian Munawar (2006), yang menemukan bahwa partisipasi anggaran berpengaruh terhadap kinerja aparat pemerintah daerah Kab. Kupang. Hal ini menunjukkan bahwa anggaran yang dibuat oleh  aparat pemerintah daerah adalah  spesifik dan jelas, sehingga meningkatkan kinerja aparat pemerintah daerah.

Hasil temuan ini juga mendukung hasil penelitian Kenis (1979) yang meneliti pengaruh karakteristik tujuan anggaran terhadap perilaku dan kinerja manajerial dengan subjek penelitian manajer departemen. Hasil temuannya adalah partisipasi penganggaran dan kejelasan tujuan anggaran cenderung berpengaruh positif terhadap perilaku manajer.

b.  Hasil temuan Hipotesis H2 dan pembahasan

Hasil temuan kedua dalam penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat pengaruh yang positif dan signifikan variabel kejelasan tujuan anggaran  terhadap  variabel kinerja aparat Pemda, ini berarti bahwa semakin jelas kejelasan tujuan anggaran dalam penyusunan anggaran makan semakin tinggi kinerja aparat pemda dalam melaksanakan  tugas dan tanggungjawabnya., sebaliknya jika tujuan anggaran kurang jelas maka kinerja aparat Pemda juga akan turun. Oleh karena itu hipotesis  H2 dalam penelitian ini diterima.

Hasil ini mendukung penelitian Argyris (1952) yang menyimpulkan bahwa salah satu kunci kinerja yang efektif adalah kejelasan tujuan penganggaran memegang peran sentral dalam pencapaian tujuan. Dengan tujuan yang jelas dalam proses penganggaran, akan memberikan implikasi terhadap kejelasan tugas dan target yang dicapai, sehingga membantu manajer mencapai tujuan organisasi sebagaimana dalam perencanan anggaran.

Hasil ini juga sejalan dengan hasil penelitian Kenis (1979) yang meneliti pengaruh karakteristik tujuan anggaran terhadap perilaku dan kinerja manajerial dengan subjek penelitian manajer departemen menemukan bahwa kejelasan tujuan anggaran memiliki pengaruh kuat terhadap kinerja penganggaran.

Hasil temuan ini semakin mendukung penelitian Locke dan Schweiger (1979) menunjukkan bahwa kejelasan tujuan anggaran dapat meningkatkan kinerja manajerial, sedangkan kurangnya kejelasan mengarah pada kebingungan dan ketidakpuasan para pelaksana, yang berakibat pada penurunan kinerja. Beberapa penelitian mendukung pengaruh positif kejelasan tujuan terhadap kinerja manajerial (Ivancevich, 1976; Steers, 1975; Imoisili, 1989). Manajer yang bekerja tanpa tujuan yang jelas akan dihadapkan pada tingginya ketidakpastian atas pencapaian tujuan yang ditetapkan sebelumnya.

Hasil ini juga memperkuat temuan Steers (1975) secara empiris menemukan bahwa  kejelasan tujuan berhubungan dengan kinerja. Melalui eksperimen lapangan, Kim (1984) juga mendukung bahwa penentuan tujuan berdampak pada kinerja. Kejelasan tujuan anggaran akan meningkatkan kinerja (Latham & Baldes, 1975; Locke, Carrledge & Knerr, 1970).

c.  Hasil temuan hipotesis H3 dan pembahasan

Hasil temuan ketiga dalam penelitian ini menunjukkan bahwa tidak terdapat pengaruh yang  signifikan variabel evaluasi anggaran terhadap  variabel kinerja aparat Pemda. Oleh karena itu hipotesis H3 dalam penelitian ini ditolak.

Hasil penelitian ini bertentangan dengan penelitian yang telah dilakukan Kenis (1979) yang meneliti evaluasi penganggaran ditemukan berpengaruh lemah terhadap kinerja manajer. Hasil ini juga bertentangan dengan penelitian Michael dan Troy (2000) dalam Munawar (2006) yang menjelaskan bahwa untuk mengukur kinerja sebuah pemerintah lokal dalam perbandingannya dengan tujuan-tujuan yang telah ditetapkan maka diperlukan akuntabel oleh pemerintah lokal.

  1. Hasil temuan hipotesis H4 dan pembahasan

Hasil temuan keempat dalam penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat pengaruh yang positif dan signifikan variabel umpan balik anggaran terhadap  variabel kinerja aparat Pemda, ini berarti bahwa semakin tinggi umpan balik yang diterima aparat  Pemda maka  semakin tinggi kinerja aparat pemda dalam melaksanakan tugas dan tanggungjawabnya, sebaliknya jika umpan balik anggaran yang sedikit akan melemahkan kinerja aparat Pemda juga akan turun. Oleh karena itu hipotesis H4 dalam penelitian ini diterima.

Hasil penelitian ini mendukung Steers (1975) yang menemukan secara empiris  bahwa umpan balik berhubungan dengan kinerja. Melalui eksperimen lapangan, Kim (1984) juga mendukung bahwa umpan balik secara signifikan berdampak pada kinerja.

  1. Hasil temuan hipotesis H5 dan pembahasan

Hasil temuan kelima dalam penelitian ini adalah kesulitan pencapaian tujuan anggaran berpengaruh positif secara signifikan terhadap kinerja aparat Pemda. Dengan demikian hipotesis H5 dalam penelitian ini diterima.

Hasil ini mendukung Hirst dan Lowy (1990) yang membuktikan bahwa tujuan yang sulit menghasilkan kinerja yang lebih tinggi dibandingkan jika menetapkan tujuan spesifik yang sedang atau mudah, maupun tujuan yang bersifat umum. Hasil ini sekaligus mendukung berbagai penelitian yang mengindefikasikan bahwa kesulitan tujuan anggaran dan kinerja berhubungan erat (Hoftede, 1968; Kenis, 1979; Locke & Schweiger, 1979; Mia, 1989).

Hasil ini sejalan dengan penelitian  Latham & Baldes, (1975); Locke, Carrledge & Knerr, (1970) dimana kesulitan tujuan jika diterima, akan meningkatkan kinerja.

SIMPULAN

Dari hasil pengujian dan analisis statistik dalam penelitian ini, dapat diambil  kesimpulan antara lain sebagai berikut:

  1. Partisipasi  anggaran berpengaruh positif secara signifikan terhadap kinerja aparat Pemda Kabupaten Temanggung.
  2. Kejelasan tujuan anggaran berpengaruh positif secara signifikan terhadap kinerja aparat Pemda Kabupaten Temanggung.
  3. Evaluasi Anggaran tidak berpengaruh secara signifikan terhadap kinerja aparat Pemda Kabupaten Temanggung.
  4. Umpan Balik anggaran berpengaruh positif secara signifikan terhadap kinerja aparat Pemda Kabupaten Temanggung.
  5. Kesulitan pencapaian tujuan anggaran berpengaruh positif secara signifikan terhadap kinerja aparat Pemda Kabupaten Temanggung.
  6. Karakteristik tujuan anggaran (Partisipasi, kejelasan, evaluasi, umpan balik dan kesulitan) secara bersama-sama berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja aparat Pemda Kabupaten Temanggung.
  7. Lima variabel karakteristik tujuan anggaran (Partisipasi, kejelasan, evaluasi, umpan balik dan kesulitan) mempengaruhi kinerja aparat Pemda secara bersama-sama sebesar 62,2 % sedangan 37,8% dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak dimodelkan dalam penelitian ini.

Implikasi Manajerial

Berdasarkan kesimpulan dari hasil penelitian diatas, maka dapat diberikan saran-saran atau rekomendasi sebagai berikut :

  1. Kurangnnya prioritas para aparat atas penanganan proyek-proyek kebutuhan masyarakat, hendaknya penanganan proyek-proyek jenis ini lebih diperhatikan lagi, karena fungsi dari aparat Pemda sebagai pelayan masyarakat.
  2. Partisipasi para aparat Pemda Kabupaten Temanggung sangat diperlukan dalam meningkatkat kinerja, karena kurangnnya partisipasi pendapat atas perencanaan penyusunan anggaran, hendaknya pengambil kebijakan lebih memperhatikan pendapat-pendapat dari aparat Pemda setempat
  3. Pentingnya kejelasan tujuan anggaran dalam meningkatkan kinerja aparat Pemda Kabupaten Temanggung dan kurang sadarnya para aparat atas pentingnya tujuan RKA-SKPD sehingga perlu adanya prioritas dan penekanan yang lebih atas tujuan-tujuan anggaran.
  4. Pentingnya umpan balik antar rekan kerja dan antar pimpinan untuk meningkatkan kinerja para aparat pemda, hendaknya mereka lebih sering memanfaatkan umpan balik pada akhir siklus penyusunan rencana anggaran untuk digunakan dalam praktek.

Keterbatasan Penelitian

Beberapa keterbatasan dalam penelitian ini antara lain :

  1. Sampel penelitian yang hanya menggunakan satu karyawan/aparat Pemda saja yang diambil, menjadikan kurangnya karakteristik responden yang diambil sebagai sampel, membuat beberapa hasil penelitian yang tidak konsisten dengan penelitian-penelitian terdahulu, dimana hasil ini hanya merupakan kasus khusus saja. Sehingga untuk hasil yang belum konsisten ini perlu untuk diuji lagi pada beberapa aparat Pemda  yang lainnya.
  2. Penelitian ini hanya mengambil variabel karakteristik tujuan anggaran  sebagai dasar dalam membangun kinerja aparat Pemda. Adanya kemungkinan variabel-variabel lain yang berpengaruh terhadap kinerja aparat yang belum bisa dijabarkan dalam penelitian.
  3. Kurang mendalamnya analisis yang dilakukan terhadap variabel karakteristik tujuan anggaran maupun pada variabel kinerja aparat Pemda.


Saran

Berdasarkan keterbatasan dalam  penelitian ini, beberapa saran untuk penelitian kedepan adalah sebagai berikut:

  1. Pengambilan sampel penelitian menggunakan responden dari beberapa jenis karyawan/aparat Pemda.
  2. Penelitian kedepan dapat menambah beberapa variabel yang mungkin, berpengaruh dalam melakukan penelitian tentang kinerja aparat Pemda.
  3. Kurang  mendalamnya analisis yang kami lakukan terhadap variabel penelitian, kami menyarankan untuk penelitian kedepan, mungkin bisa lebih dalam lagi dalam menganalisis permasalahan tersebut.
  4. Meskipun ada hipotesis tidak terbukti dalam penelitian ini, kami tetap menyarankan untuk tetap menggunakan variabel yang tidak signifikan dalam penelitian ini, untuk diteliti ulang. Karena dalam penelitian terdahulu variabel tersebut merupakan faktor kunci yang perlu dipertimbangkan.

 

DAFTAR PUSTAKA

Argyris, Chris. The Impact of Budgets on People (Controllership Foundation, 1952).

Brownell, Peter.1981. Participation in Budgeting, Locus of Control and Organizational Effectiveness. Accounting Review, Hal 844-860.

 

__________, A Field Study Examination of Budgetary Participaton and locus of Control. The Accounting Review (1982)  Hal 766-777.

 

__________, & M. McIness. Budgetary Participation, Motivation and Managerial Performance. The Accounting Review (1986) Hal 587-600.

Bastian, Indra.2006. Sistem Akuntansi Sektor Publik, Salemba Empat Jakarta.

Coryanata Isma.2007. Akuntabilitas, Partisipasi Masyarakat, dan Transparansi Kebijakan Publik sebagai Pemoderating Hubungan Pengetahuan Dewan Tentang Pengawasan Keuangan Daerah (APBD), Simposium Nasional Akuntansi X Unhas Makassar.

 

Gujarati, Damodar. 1993. Ekonometrika Dasar, cetakan ketiga, Jakarta; Erlangga

Gunawan R Sudarmanto.2005. Analisis Regresi Linier Ganda dengan SPSS, Graha Ilmu, Yogyakarta.

 

Gibson, Ivancevich, Donnelly. 1995 Organizations 8 ed. Richard D. Irwin, Inc

 

Hanson, Ernest I., The Budgetary Control Function. The Accounting Review (April 1966), Hal 239-243.

 

Handoko, T. Hani, (2000)Manajemen, Edisi 2, BEFE, Yogyakarta.

Imosili, O. A., The Role of Budget Data in the Evaluation of Managerial Performance. Accounting, Organizations and Society (1989). Hal 325-335.

 

Joko Susilo. 2008. Regresi Linear Dengan Variabel Moderating, http://jonikriswanto.blogspot.com/2008/08/.html

 

Kim, Jay S., Effects of Behavior Plus Outcome Goal Setting and Feedback on Employee Satisfacation and Performance. The Academy of Management Journal (Maret 1984) Hal 139-149.

 

Kenis, I., Effects of Budgetary Goal Characteristics on Managerial Attitudes and Performance. The Accounting Review (Oktober 1979). Hal 707-721

 

Luthan, Fred. Organizational Behacior. International Edition, Seventh Edition. McGraww-Hill. New york, 1989.

 

Libby, T., The Influence of Voice and Explanation on Performance in a Participativ Budgeting Setting. Accounting, OrganizationsThe Accciety (1999). Hal 125-137

 

Mardiasmo.2006. Akuntansi Sektor Publik. Andi Yogyakarta.

 

Maryanti, H., A., 2002. Pengaruh Karakteristik Tujuan Anggaran Terhadap Perilaku, Sikap dan Kinerja Pemerintah Daerah di Propinsi Nusa Tenggara Timur. (Tesis)

Munawar,2006. Pengaruh Karakteristik Tujuan Anggaran Terhadap Perilaku, Sikap dan Kinerja Aparat Pemerintah Daerah di Kabupaten Kupang. (Tesis).

 

Mia, L., The Impact of Participation in Budgeting and Job Difficulty on anagerial Performance and Work Motivation : Research Note. Accounting Organizations and Society (1989). Hal 347-357.

 

Milani, Ken. The Relationship of Participation in Budget Setting to Industrial Supervisor Performance and Attitudes : A Field Study. The Accounting Review (April 1975) Hal 274-284

 

Nor, Wahyudin.2007. Desentralisasi dan Gaya Kepemimpina Sebagai Variabel Moderating dalam Hubungan antara Partisipasi Penyusunan Anggaran dan

Kinerja Manajerial, Simposium Nasional Akuntansi X Unhas Makassar.

 

Riduwan. Metode dan Teknik Menyusun Tesis. Alfabeta Bandung.

Rahayu, Sri. 2007. Study Fenemologis Terhadap Proses Penyusunan Anggaran Daerah Bukti Empiris dari Satu Satuan Kerja Perangkat Daerah di Propinsi Jambi, Simposium Nasional Akuntansi X Unhas Makassar.

Republik Indonesia. 2003. Undang-Undang No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. Komite Penyempurnaan Manajemen Keuangan Jakarta.

 

Republik Indonesia. 2004. Undang-Undang No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah, Jakarta.

 

Republik Indonesia. 2005. Undang-Undang No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Pusat dan Daerah, Jakarta.

 

__________, Peraturan Pemerintah No. 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah, Jakarta.

__________, Permendagri No. 13 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah, Jakarta.

 

__________, Permendagri No. 59 Tahun 2007 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah, Jakarta.

 

__________, Permendagri No. 30 Tahun 2007 tentang Pedoman Penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2008, Jakarta

 

__________, Peraturan Bupati Temanggung No. 050/42/2006 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengelolaan APBD Kabupaten temanggung. Pemerintah Kabupaten Temanggung.

 

Sarjito, Bambang. 2007. Pengaruh Partisipasi Penyusunan Anggaran Terhadap Kinerja Aparat Pemerintah Daerah : Budaya organisasi dan Komitmen Organisasi sebagai Variabel Moderating, Simposium Nasional Akuntansi X Unhas Makassar.

 

Sekaran, Uma. 2006. Research Methods for Business : A Skill Building Approach. Four Edition. New York : John Willey & Sons, Inc.

 

Sadjiarto Arja,2000. Akuntabilitas dan Pengukuran Kinerja Pemerintah, Jurnal Akuntansi & Keuangan Vol 2,Nopember 2000: 138-150

 

Steer, R.M., Task-Goal Attributes, Achievemen, and Supervisory Performance. Organizational Behavior and Human Performance (Juni 1975). Hal 392-403

 

Worimon, Simson. 2007. Pengaruh Partisipasi Masyarakat dan Transparansi Kebijakan Publik Terhadap Hubungan antara Pengetahuan Dewan Tentang Anggaran Dengan Pengawas Keuangan Darah (APBD), Simposium Nasional Akuntansi X Unhas Makassar.

 

Sumber & Download Versi Microsoft Word :  PENGARUH AKUNTABILITAS PUBLIK, PARTISIPASI …

One thought on “PENGARUH KARAKTERISTIK TUJUAN ANGGARAN TERHADAP KINERJA APARAT PEMERINTAH DAER

  1. maaf mau tanya, penelitian ini dibuat tahun berapa, oleh siapa, dan dari univeristas mana ? soalnya saya menemukan dalam bentuk softcopy tetapi tidak ada nama penelitinya. saya sedang menyusun skripsi mengenai topik yang sama, saya ingin menjadikan penelitian ini sebagai bahan referensi saya. terima kasih.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s